Hasil Invasi Parit Oleh Umat Muslim

Runtuhnya persatuan orang Yahudi dengan kaum musyrik Naim bin Masoud – semoga Tuhan senang dengannya – datang kepada Rasulullah – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – menyatakan pertobatannya ke Islam di depannya, dan memberi tahu dia bahwa umatnya tidak mengetahui hal ini, jadi Rasulullah – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – memerintahkannya untuk menggunakan akal dan kebijaksanaannya untuk membedakan antara pihak dan Bani Qurayza, [1] Para pihak telah mengirim delegasinya ke Bani Qurayza untuk memberi tahu mereka bahwa mereka sedang bersiap dan siap untuk melaksanakan apa yang disepakati dengan mereka untuk melancarkan serangan umum terhadap umat Islam, tetapi Bani Qurayza menolak untuk berpartisipasi dalam penyerangan tersebut dengan dalih bahwa ajaran agama mereka melarang mereka melakukan apapun pada hari Sabat, sesederhana apapun, jadi Pengertian Ghazwah perang akan menjadi yang pertama dan lebih pantas untuk dicegah, tetapi masalah ini tidak memakan waktu lama sampai mereka mengungkapkan ketakutan yang membayangi mereka bahwa pihak-pihak tersebut tidak akan mampu mengalahkan kaum muslimin dan memusnahkan mereka, karena takut mereka akan mundur dan kembali, dan Bani Qurayza akan tetap ada dan akan mendapatkan kemarahan Muhammad dan para pengikutnya karena berada di negara yang sama

Bani Qurayza meminta para pihak untuk menghadirkan sandera kepada mereka, sehingga mereka dapat memastikan kelangsungan hidup mereka dalam pertempuran sampai eliminasi umat Islam selesai, sehingga delegasi partai kembali ke kepemimpinan mereka, menyampaikan kepada mereka jawaban Bani Qurayza. dan apa yang mereka inginkan dari para sandera, dan pada saat itu pimpinan partai memastikan kecurigaan bahwa Naim bin Masoud – semoga Tuhan senang dengan mereka – telah ditanam. Pada dia – dalam jiwa mereka, dan mereka tahu bahwa orang Yahudi menginginkan pengkhianatan dan pengkhianatan terhadap mereka, dan bahwa sandera yang mereka minta adalah untuk menyerahkan mereka kepada Utusan Tuhan – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – sebagai penebusan untuk melanggar perjanjian dengannya, dan sebagai bukti dan penegasan kesetiaan mereka kepadanya. Kemudian mereka mengirim delegasi mereka untuk memberi tahu mereka tentang penolakan permintaan mereka dari para sandera. Karena ini menunjukkan kurangnya kepercayaan pada mereka, dan mereka meminta mereka untuk menyerang umat Islam. [2] Namun ketika Bani Qurayza mendengar tanggapan dari pihak-pihak yang berpangku tangan, ia menolak apa yang mereka minta dari para sandera. Saya yakin dengan kecurigaan bahwa Naim bin Masoud – semoga Tuhan meridhoi dia – tertanam dalam jiwa mereka, bahwa partai-partai akan mundur dan dikalahkan ke negara mereka jika terjadi intensifikasi perang, sehingga Bani Qurayza tetap ada. sendirian dalam menghadapi Rasulullah, yang mereka tidak punya kuasa dengannya, maka mereka mengirim utusan mereka kepada pimpinan partai-partai mengatakan kepada mereka bahwa Bani Qurayza tidak akan berpartisipasi dalam perang umat Islam kecuali sandera dihadirkan kepadanya, yang mana ditolak sepenuhnya oleh para pihak, dan Hayy bin Akhtab, seorang pemimpin Yahudi Bani Nadeer, mencoba menyelesaikan perselisihan antara kedua pihak, jadi dia pergi ke Bani Qurayza untuk membujuk mereka untuk berpartisipasi dalam pertempuran. Usahanya tidak berhasil, karena mereka bersikeras pada posisi mereka, meminta tujuh puluh orang sebagai sandera mereka, dan ketika Bani Qurayza melihat bahwa perselisihan dengan para pihak semakin memburuk dan meningkat, dia mencoba untuk berdamai dengan Rasulullah – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – di pertukaran untuk mengizinkan Bani Nadir kembali ke Madinah, tetapi permintaan mereka ditolak, dan para pihak memutuskan KembaliOrang Yahudi menemui takdir mereka