COVID-19 dan Ekonomi Sirkuler

Bisnis mengadopsi prinsip ekonomi melingkar untuk mengatasi kekurangan pasokan selama pandemi ini. Diterapkan pada gambaran yang lebih besar, prinsip-prinsip ini dapat membantu kita mempersiapkan diri untuk menghadapi yang berikutnya.

Pandemi COVID-19 telah menyoroti keterkaitan dunia serta kerentanannya. Ini telah menunjukkan bagaimana keputusan kebijakan yang dibuat bertahun-tahun yang lalu dapat kembali menggigit kita beberapa dekade kemudian. Ini telah mengungkap kesenjangan dalam kebijakan domestik, serta kebutuhan pemerintah untuk bekerja sama dengan lebih baik di tengah krisis.

Meskipun efeknya bervariasi untuk setiap ekonomi anggota APEC, pengalaman pandemi adalah pengalaman yang sama. Efek ekonominya, bahkan setelah keberhasilan meratakan kurva, akan meluas dan bertahan lama. Ini menawarkan kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk secara kolektif mengevaluasi bagaimana ekonomi kita bekerja dan untuk mulai meletakkan dasar bagi kebijakan yang bertahan lama untuk memastikan bahwa dunia muncul dengan lebih berkelanjutan dan tangguh. dan ini juga menjadi salah satu fokus dari ASEAN yaitu adanya program kerjasama dalam bidang ekonomi.

Masker pelindung disterilkan di bawah sinar ultraviolet untuk disinfeksi dan digunakan kembali. Bisnis inovatif sejak itu telah menemukan cara yang lebih efisien untuk memproduksi dan menggunakan kembali lebih banyak peralatan pelindung pribadi sebagai tanggapan atas penguncian dan kekurangan pasokan.
Krisis lingkungan yang membayangi sama globalnya dan bahkan berpotensi lebih permanen dan merusak daripada pandemi mana pun. Siapa pun yang akrab dengan Great Pacific Garbage Patch akan mengakui bahwa masalah sampah saat ini adalah masalah besar yang semakin memburuk dari hari ke hari. Kebijakan yang kita tetapkan hari ini akan menentukan sejauh mana kegiatan kita akan mencemari atmosfer, meracuni pasokan makanan dan air kita, serta memengaruhi industri seperti pariwisata dan perikanan, di masa mendatang.

Infografis: Berputar ke Ekonomi Sirkular

Beberapa negara yang ingin mengatasi krisis limbah, termasuk tuan rumah tahun ini, telah mempertimbangkan konsep ekonomi melingkar — sistem yang menghilangkan limbah, menjaga bahan tetap digunakan, dan meregenerasi sistem alami. Ini sangat kontras dengan model ekonomi linier yang lebih dikenal, yang membuang material setelah sekali penggunaan.

Bagi banyak orang, transisi ke sistem ini akan menjadi penyimpangan dari norma-norma yang telah lama dipegang. Untuk sampai ke sana akan menjadi proses yang lambat dan disengaja. Tetapi jika diterapkan secara efektif, ekonomi melingkar, atau setidaknya prinsip-prinsip yang membentuk blok bangunannya, berkontribusi tidak hanya pada masalah lingkungan tetapi juga untuk mengurangi efek merugikan langsung dan jangka panjang dari limbah terhadap ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. .

Anda sudah dapat melihat contoh kecil dari hal ini yang ditunjukkan dalam cara beberapa bisnis melakukan inovasi untuk mengkompensasi kekurangan selama kondisi penguncian. Beberapa eksportir produk medis, seperti masker wajah dan alat pelindung diri lainnya, telah memberlakukan larangan ekspor dan pembatasan lain untuk memastikan pasokan dalam negeri. Pasokan yang terbatas, ditambah dengan peningkatan permintaan akibat pandemi, secara tidak sengaja menyebabkan kekurangan pasokan medis penting yang dibutuhkan dalam memerangi COVID-19.

Sebagai tanggapan, beberapa bisnis telah menerapkan prinsip ekonomi sirkuler inovatif yang, ya, mengurangi limbah, tetapi juga mengatasi kekurangan pasokan jangka pendek. Beberapa produsen peralatan pelindung dan medis menggunakan mesin yang dikembangkan oleh Precious Plastic, sebuah inisiatif daur ulang plastik perangkat keras sumber terbuka, untuk mengubah plastik daur ulang menjadi pelindung wajah dan masker.

Beberapa negara Eropa sekarang menggunakan mesin ini, yang mampu menghasilkan masker pelindung 75 kali lebih cepat daripada printer 3D, untuk menambah persediaan yang menurun. Karena mesin mengekspos plastik ke suhu lebih dari 200 derajat Celcius, plastik daur ulang disterilkan dalam prosesnya, menambahkan manfaat pembersihan plastik bekas dan robek ini untuk digunakan kembali nanti. Nike adalah contoh lain perusahaan yang menggunakan prinsip ini untuk memberikan efek penuh dalam perang melawan pandemi. Produsen sepatu terkemuka telah mengalihkan bahan daur ulang, yang ditujukan untuk produksi sol Nike Air baru, ke dalam produksi alat pelindung diri.

Batelle, sebuah lembaga nirlaba yang terlibat dalam penelitian ilmiah, mengembangkan cara untuk mendekontaminasi masker N95 menggunakan uap hidrogen peroksida. Teknologi tersebut mendapat izin untuk digunakan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS Maret lalu. Sekarang digunakan di beberapa rumah sakit di Amerika Serikat. Melalui metode baru ini, masker dapat didekontaminasi untuk digunakan 20 kali lipat sebelum kualitas dan keamanannya terganggu, dan karenanya memberikan alternatif yang lebih tahan lama untuk produk sekali pakai.

Bisnis dapat memperoleh keuntungan, atau bahkan memperoleh keuntungan secara signifikan, dari mengadopsi inovasi ini dan inovasi serupa lainnya, terutama mengingat bahwa harga bahan mentah diperkirakan akan meningkat karena pandemi dan rantai pasokan masih tertekan. Jika cukup banyak perusahaan yang membeli, kekurangan penguncian yang disebutkan di atas dapat dikurangi dan upaya daur ulang kemungkinan akan terus berlanjut bahkan setelah pandemi mereda.

Seiring dengan manfaat lingkungan yang tidak diragukan lagi, muncul kemungkinan untuk model bisnis baru, yang akan menghasilkan berbagai jenis lapangan kerja dan ketergantungan yang lebih moderat pada sumber daya baru.

Jika prinsip ekonomi melingkar diterapkan pada skala global atau regional, rantai pasokan internasional yang lebih kompleks harus disiapkan agar sumber daya mengalir di kedua arah. Ini akan membutuhkan kerja sama yang lebih besar antar bisnis dan pemerintah sambil membuat perekonomian tidak terlalu bergantung pada sumber bahan mentah eksternal. Hal ini pada gilirannya akan berkontribusi untuk mengurangi ketidakpastian atas pasokan domestik dari berbagai produk yang berpotensi besar, dari sepatu atletik hingga masker N95.